Nilai Karakteristik beton (K) dan spesified compressive concrete strength (f’c)


Beton adalah campuran antara agregat kasar, agregat halus, semen dan air serta kadang–kadang ditambahkan zat–zat additive (admixture) sebagai bahan tambahan. Beton merupakan bahan struktur bangunan yang sangat populer dalam abad ini karena penggunannya yang sangat luas dalam bidang kontruksi bangunan sipil.

Dipilihnya beton dalam struktur didorong oleh beberapa faktor di antaranya :

  1. Dapat dibentuk sesuai dengan selera kita.
  2. Bahan dasarnya banyak tersedia di permukaan bumi.
  3. Awet dan tahan terhadap cuaca serta api/relatif

Untuk dapat memenuhi kekuatan struktur beton harus mempunyai kuat desak yang sesuai.

tes kuat tekan beton

Hubungan kuat desak beton dengan berbagai umur

Tabel konversi beton
Umur beton ( hari) Perbandingan Kuat Tekan
3 0.46
7 0.70
14 0.88
21 0.96
28 1.00

kuat-tekan hari ke

RASIO KUAT TEKAN BETON TERHADAP UMUR
REFERENSI: PBI-1971

  • Semen Portland Biasa
 
  • Semen Portland dengan Kuat Tekan Awal Tinggi


No Benda uji Pembanding kuat tekan
1 Kubus   15 x 15 x 15 cm 1,00
2 Kubus   20 x 20 x 20 cm 0,95
3 Silinder 15 x 30 cm 0,83

Ada dua cara yang umum digunakan dalam mengetahui kuat desak beton yaitu dengan membuat sampel beton berbentu silider  dia-150mm tinggi 300 mm atau kubus 15 cm x15 cm

dari contoh-contoh itu diperoleh data hasil tes yang berbeda-beda, lalu nilai mana yang digunakan sebagai pedoman kuat desaknya???

Untuk hal itu maka digunakan teori statistik DISTRIBUSI NORMAL (dianggap mengikuti fungsi itu .. hasil sampelnya).  Nilai yang digunakan tergantung dari kesalahan atau “error” yang di-ekspectasi-, misalnya harapan error 5%, artinya bahwa hasilnya 95% benar tercapai…… maka dari tabel distribusi dibawah dicari nilai = 95% atau 0.95 …… mka didapat 1.6 dibawah kolom 0.04….. atau menjadi = 1.64

Jadi nilia  K(sampel kubus) = Xrt2  – k . s   ( s=standart deviasi)

standart deviasi dihitung  s  = 

sedangkan

SNIpengujian beton dapat didownload  tatacara pengujian beton

SNI  tatacara pembuatan campuran beton

contoh hitungan nilai karakteristik beton

Dari hasil uji beton kubus diperoleh data sbb:

HASIL UJI TES BETON KUBUS 15X15
NO. Gaya Luas Kuat Tekan
kg cm2 kg/cm2
1 80015 225 355.6
2 83466 225 371.0
3 79872 225 355.0
4 82228 225 365.5
5 78450 225 348.7
6 83763 225 372.3
7 75101 225 333.8
8 80968 225 359.9
9 75084 225 333.7
10 83323 225 370.3
11 78172 225 347.4
12 83096 225 369.3
13 76023 225 337.9
14 81281 225 361.2
15 78810 225 350.3
16 80712 225 358.7
17 76899 225 341.8
18 81190 225 360.8
19 79601 225 353.8
20 81409 225 361.8
rata2 = 355.44
stdev= 12.03
error= 5% k= 1.64
nilai karakterisitik K= 336
TABEL DISTRIBUSI NORMAL (GABUNGAN DARI -4 S/D +4)
k 0 0.01 0.02 0.03 0.04 0.05 0.06 0.07 0.08 0.09
0.0 0.500 0.504 0.508 0.512 0.516 0.520 0.524 0.528 0.532 0.536
0.1 0.540 0.544 0.548 0.552 0.556 0.560 0.564 0.567 0.571 0.575
0.2 0.579 0.583 0.587 0.591 0.595 0.599 0.603 0.606 0.610 0.614
0.3 0.618 0.622 0.626 0.629 0.633 0.637 0.641 0.644 0.648 0.652
0.4 0.655 0.659 0.663 0.666 0.670 0.674 0.677 0.681 0.684 0.688
0.5 0.691 0.695 0.698 0.702 0.705 0.709 0.712 0.716 0.719 0.722
0.6 0.726 0.729 0.732 0.736 0.739 0.742 0.745 0.749 0.752 0.755
0.7 0.758 0.761 0.764 0.767 0.770 0.773 0.776 0.779 0.782 0.785
0.8 0.788 0.791 0.794 0.797 0.800 0.802 0.805 0.808 0.811 0.813
0.9 0.816 0.819 0.821 0.824 0.826 0.829 0.831 0.834 0.836 0.839
1.0 0.841 0.844 0.846 0.848 0.851 0.853 0.855 0.858 0.860 0.862
1.1 0.864 0.867 0.869 0.871 0.873 0.875 0.877 0.879 0.881 0.883
1.2 0.885 0.887 0.889 0.891 0.893 0.894 0.896 0.898 0.900 0.901
1.3 0.903 0.905 0.907 0.908 0.910 0.911 0.913 0.915 0.916 0.918
1.4 0.919 0.921 0.922 0.924 0.925 0.926 0.928 0.929 0.931 0.932
1.5 0.933 0.934 0.936 0.937 0.938 0.939 0.941 0.942 0.943 0.944
1.6 0.945 0.946 0.947 0.948 0.950 0.951 0.952 0.953 0.954 0.954
1.7 0.955 0.956 0.957 0.958 0.959 0.960 0.961 0.962 0.962 0.963
1.8 0.964 0.965 0.966 0.966 0.967 0.968 0.969 0.969 0.970 0.971
1.9 0.971 0.972 0.973 0.973 0.974 0.974 0.975 0.976 0.976 0.977
2.0 0.977 0.978 0.978 0.979 0.979 0.980 0.980 0.981 0.981 0.982
2.1 0.982 0.983 0.983 0.983 0.984 0.984 0.985 0.985 0.985 0.986
2.2 0.986 0.986 0.987 0.987 0.987 0.988 0.988 0.988 0.989 0.989
2.3 0.989 0.990 0.990 0.990 0.990 0.991 0.991 0.991 0.991 0.992
2.4 0.992 0.992 0.992 0.992 0.993 0.993 0.993 0.993 0.993 0.994
2.5 0.994 0.994 0.994 0.994 0.994 0.995 0.995 0.995 0.995 0.995
2.6 0.995 0.995 0.996 0.996 0.996 0.996 0.996 0.996 0.996 0.996
2.7 0.997 0.997 0.997 0.997 0.997 0.997 0.997 0.997 0.997 0.997
2.8 0.997 0.998 0.998 0.998 0.998 0.998 0.998 0.998 0.998 0.998
2.9 0.998 0.998 0.998 0.998 0.998 0.998 0.998 0.999 0.999 0.999
3.0 0.999 0.999 0.999 0.999 0.999 0.999 0.999 0.999 0.999 0.999
3.1 0.999 0.999 0.999 0.999 0.999 0.999 0.999 0.999 0.999 0.999
3.2 0.999 0.999 0.999 0.999 0.999 0.999 0.999 0.999 0.999 0.9995
3.3 0.9995 0.9995 0.9996 0.9996 0.9996 0.9996 0.9996 0.9996 0.9996 0.9997
3.4 0.9997 0.9997 0.9997 0.9997 0.9997 0.9997 0.9997 0.9997 0.9998 0.9998
3.5 0.9998 0.9998 0.9998 0.9998 0.9998 0.9998 0.9998 0.9998 0.9998 0.9998
3.6 0.99984 0.99985 0.99985 0.99986 0.99986 0.99987 0.99987 0.99988 0.99988 0.99989
3.7 0.99989 0.99990 0.99990 0.99990 0.99991 0.99991 0.99992 0.99992 0.99992 0.99992
3.8 0.99993 0.99993 0.99993 0.99994 0.99994 0.99994 0.99994 0.99995 0.99995 0.99995
3.9 0.99995 0.99995 0.99996 0.99996 0.99996 0.99996 0.99996 0.99996 0.99997 0.99997
4.0 0.99997 0.99997 0.99997 0.99997 0.99997 0.99997 0.99998 0.99998 0.99998 0.99998

sedangkan untuk contoh silinder sbb:

HASIL UJI TES BETON silinder D15-30
NO. Gaya Luas Kuat Tekan
kN mm2 N/mm2
1 2951995 5301438 556.8
2 2476774 5301438 467.2
3 2948578 5301438 556.2
4 2735002 5301438 515.9
5 2948267 5301438 556.1
6 2910698 5301438 549.0
7 2964647 5301438 559.2
8 2498792 5301438 471.3
9 2984839 5301438 563.0
10 2828432 5301438 533.5
11 2956337 5301438 557.6
12 2668523 5301438 503.4
13 2962770 5301438 558.9
14 2900606 5301438 547.1
15 2984675 5301438 563.0
16 2678129 5301438 505.2
17 2967064 5301438 559.7
18 2933861 5301438 553.4
19 2981080 5301438 562.3
20 2750937 5301438 518.9
rata2 = 537.89
stdev= 30.48
error= 10% k= 1.28
tabel0.90 f’c = 499

Hasil dari pengujian itu memberikan nilai yang berbeda yaitu K-  dan F’c

Mutu Beton fc’

Beton dengan mufu fc’ 25 menyatakan kekuatan tekan minimum adalah 25 MPa pada umur beton 28 hari, dengan menggunakan silinder beton diameter 15 cm, tinggi 30 cm. Mengacu pada standar SNI 03-2847-2002 yang merujuk pada ACI (American Concrete Institute). 1 MPa = 10 kg/cm2.

Mutu Beton Karakteristik

Beton dengan mutu K-250 menyatakan kekuatan tekan karakteristik minimum adalah 250 kg/cm2 pada umur beton 28 hari, dengan menggunakan kubus beton ukuran 15x15x15 cm. Mengacu pada PBI 71 yang merujuk pada standar eropa lama.

kekuatan tekan karakteristik ialah kekuatan tekan, dimana dari sejumlah besar hasil-hasil pemeriksaan benda uji, kemungkinan adanya kekuatan tekan yang kurang dari itu terbatas sampai 5% saja. Yang diartikan dengan kekuatan tekan beton senantiasa ialah kekuatan tekan yang diperoleh dari pemeriksaan benda uji kubus yang bersisi 15 (+0,06) cm pada umur 28 hari.

Sedangkan fc’ adalah kuat tekan beton yang disyaratkan (dalam Mpa), didapat berdasarkan pada hasil pengujian benda uji silinder berdiameter 15 cm dan tinggi 30 cm. Penentuan nilai fc’ boleh juga didasarkan pada hasil pengujian pada nilai fck yang didapat dari hasil uji tekan benda uji kubus bersisi 150 mm. Dalam hal ini fc’ didapat dari perhitungan konversi berikut ini. Fc’=(0,76+0,2 log fck/15) fck, dimana fck adalah kuat tekan beton (dalam MPa), didapat dari benda uji kubus bersisi 150 mm. Atau perbandingan kedua benda uji ini, untuk kebutuhan praktis bisa diambil  berkisar 0,83.
Perbandingan fc’ dan K

Dengan perbandingan kuat tekan benda uji :

Kubus 15x15x15 cm    = 1,00

Kubus 20x20x20 cm    = 0,95

Silinder 15×30 cm        = 0,83

Contoh :

Mutu beton fc’ 25 MPa (benda uji silinder), mutu beton K berapa?

Apabila benda uji kubus 15x15x15 cm

Kuat tekan = 250 kg/cm2 : 0,83 = 301,20 kg/cm2 ~ K-300

Tak Berkategori

CONTOH PROPOSAL TUGAS AKHIR jalan lalulintas air drainase gedung struktur jembatan


CONTO FORMAT-PROPOSAL-TUGAS-AKHIR-JURUSAN-TEKNIK-SIPIL-FTSP JAYABAYA

00. Lembar Asistensi

contoh judul tugas akhir

pengaruh fly ash beton normal dan mutu tinggi

contoh format PPT Tugas AKHIR

00 Contoh Proposal Kerja Praktek PT-PP.doc

00skripsi-beton plat

00Tempalte Tugas akhir 1

00Tempalte Tugas akhir 2

00Tempalte Tugas akhir 3

00Tempalte Tugas akhir 4

00tamplate tugas akhir 5

contoh proposal Tugas Akhir Perencanaan bendung

contoh Tugas Akhir_Pengolahan air limbah / air BERSIH
conto proposal tugas akhir-drainase

conto tugas akhir PEMECAH-GELOMBANG-BREAKWATER

conto proposal desain-Reservoir dengan sap2000

conto Tugas-AKHIR-Pelabuhan

contoh TUGAS AKHIR STUDI PEMECAH GELOMBANG BLOK BETON

conto PROPOSAL TUGAS AKHIR fondasi

CONTO PROPOSAL-Evaluasi-Sistem-Drainase-Di-Kelurahan-Rembiga-Kecamatan-Selaparang-Kota-Mataram

CONTOH JUDUL SKRIPSI 2015

conto proposal Kajian drainase dan banjir medan

conto proposal pemecah gelombang yogya

Berikut ini adalah beberapa contoh  proposal tugas akhir

conto proposal analisis simpang

conto proposal Analisis waktu dan biaya dengan microsoft project

conto proposal optimalisasi dermaga tinjauan secara teknis

conto PROPOSAL TUGAS AKHIR fondasi

conto proposaltugas akhir tebal perkerasan

Proposal-KP-Teknik-Sipil

Proposal-Pengajuan-Judul-Tugas-Akhir

PROPOSAL-PRAKTEK-KERJA-LAPANGAN

conto proposal desain dermaga di sungai

CONTO PROPOSAL ANALISIS TEABL PERKERASAN RUNWAY

CONTO proposal jalan rigid di batam oke

CONTO PROPOSAL ANALISIS BIAYA RIGID DAN FLESIBEL

CONTO proposal-tugas-akhir DESAIL BALOK DAN PLAT LANTAI

conto proposal analisis kinerja jalan akibat pasar

conto Proposal penelitian beton

CONTOH JUDUL TUGAS AKHIR TEKNIK SIPIL

TRANSPORTASI :

  • ANALISA PANJANG ANTRIAN DENGAN TUNDAAN PADA PERSIMPANGAN BERSIGNAL JL. RADEN SALEH DENGAN JL.BALAI KOTA MEDAN (STUDI KASUS)
  • ANALISA PANJANG ANTRIAN DENGAN TUNDAAN PADA PERSIMPANGAN BERSIGNAL SEI SIKAMBING MEDAN (STUDI KASUS : PERSIMPANGAN JL. GATOT SUBROTO DENGAN JL.SUNGGAL – JL.KAPTEN MUSLIM )
  • ANALISA PEMILIHAN MODA TRANSPORTASI BUS ANGKUTAN KOTA DAN KERETA API RUTE MEDAN TANJUNG BALAI TERHADAP KENAIKAN HARGA BBM
  • ANALISA PEMILIHAN MODA TRANSPORTASI BUS DENGAN METODE STATED PREFERENCE (STUDI KASUS MEDAN-SIDIKALANG)
  • ANALISA PEMILIHAN MODA TRANSPORTASI MEDAN-BINJAI DENGAN METODE ANALYTICAL HIERARCY PROCESS (AHP)
  • ANALISA PEMILIHAN RUTE JALAN DARI JALAN SEI PADANG SAMPAI PUSAT KOTA DENGAN ALGORITMA FLOYD – WARSHALL DAN PROGRAM MAP INFO SEBAGAI TAMPILAN
  • STUDI PENGEMBANGAN GEOMETRIK AREAL DI LAPANGAN TERBANG ABDUL RACHMAN SALEH MALANG
  • STUDI AREA TRAFFIC CONTROL SYSTEM (ATCS) PADA PERSIMPANGAN DI KOTA MALANG (JALAN A. YANI ? L. A. SUCIPTO ? BOROBUDUR)
  • STUDI ANALISA PERGERAKAN PENUMPANG DAN KENDARAAN PADA TERMINAL PENUMPANG BUNGURASIH SURABAYA
  • ANALISA TINGKAT KECELAKAAN LALU LINTAS PADA RUAS JALAN BY PASS SURABAYAMOJOKERTO (Km.44+500 ? Km.54+900)
  • STUDI ANALISIS GEOMETRIK JALAN PADA SIMPANG LIMA SENEN JAKARTA SETELAH ADANYA FLYOVER (97,)
  • PERENCANAAN STRUKTUR BAGIAN ATAS PARKIR TIMUR CONVENTION HALL GRAHA BETHANY-SURABAYA (,00)
  • PENGARUH PERGERAKAN ANGKUTAN UMUM TERHADAP KELANCARAN ARUS LALU LINTAS (STUDY KASUS RUSS JALAN LINGKAR (RING ROAD) (,04)
  • ANALISIS PENGELOLAAN RETRIBUSI TERHADAP KEBUTUHAN PARKIR KENDARAAN BERMOTOR DIRUMAH SAKIT ISLAM KLATEN (,04)
  • STUDI TINGKAT AKSESIBILITAS ANTAR DESA DI KABUPATEN ACEH SELATAN, NAD (STUDI KASUS: KEC. KLUET UTARA, KLUET SELATAN DAN PASIE RAJA)
  • EVALUASI TINGKAT KERUSAKAN JALAN SEBAGAI DASAR PENENTUAN PERBAIKAN JALAN.
  • APLIKASI METODE KEANDALAN WAKTU PERJALANAN DALAM PEMILIHAN RUTE DI PERUMNAS MANDALA
  • ANALISA PREFERENSI PEMILIHAN RUTE TERPENDEK JARINGAN JALAN (STUDI KASUS PERUMNAS SIMALINGKAR – PUSAT KOTA MEDAN)
  • ANALISA PENENTUAN FASE DAN WAKTU SIKLUS OPTIMUM PADA PERSIMPANGAN BERSINYAL ( STUDI KASUS : JL. THAMRIN – JL. M.T.HARYONO – JL.AIP II K.S.TUBUN)
  • PENGGUNAAN ALGORITMA DJIKSTRA DALAM MENENTUKAN RUTE TERPENDEK JARINGAN JALAN SEBAGAI SALAH SATU ALTERNATIF PENYELESAIAN MASALAH KEMACETAN LALU LINTAS (STUDY LITERATUR)
  • ANALISA BIAYA PENGGUNAAN ALAT BERAT PADA PROYEK PENAMBANGAN PASIR DI WONOKERTO MB PASURUAN (,96)
  • ANALISA KECELAKAAN LALU LINTAS DAN ALTERNATIF PENANGGULANGANNYA PADA JALAN GATOT SUBROTO DEN PASAR ( M,00)
  • ANALISA PEMBANGUNAN JALAN TOL GEMPOL-MALANG DITINJAU DARI SEGI GRAVITY MODEL DAN DIHUBUNGKAN DENGAN KAPASITAS JALAN YANG ADA
  • ANALISA PENGEMBANGAN RONWAY BERDASARKAN METODE TREND PROJECTION DENGAN REGRESI (,97)
  • ANALISA PERHITUNGAN ALINYEMEN VERTIKAL DALAM PERENCANAAN GEOMETRIK JALAN RAYA PADA COAL NAUL ROAD PROYEK BONTANG KALIMANTAN TIMUR (KM BIGO + OOOS/D KM BTG 2 + 400) DENGAN MENGGUNAKAN BAHASA TURBO PASCAL (,98)
  • ANALISIS BIAYA PENINGKATAN JALAN KE OBYEK WISATA GIRIMANIK KECAMATAN SLOGOIMO KAB WONOGIRI (,04)
  • ANALISIS KAPASITAS DAN TINGKAT PELAYANAN SIMPANG BERDASARKAN MANUAL KAPASITAS JALAN INDONESIA 1996
  • ANALISIS KAPASITAS DAN TINGKAT PELAYANAN SIMPANG CANGUK BERDASARKAN MANUAL KAPASITAS JALAN INDONESIA 1996 (TA/D3)
  • ANALISIS KAPASITAS PERSIMPANGAN PADA PERSIMPANGAN TANPA LAMPU LALU LINTAS (STUDI KASUS PADA PERSIMPANGAN JALAN DR WAHIDIN, JALAN ATMO SUKARTO DAN JALAN UMUM KALIPAN, DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA) (,99)
  • ANALISIS KESELAMATAN LALU LINTAS DIKABUPATEN DAERAH TINGKAT II BANYUMAS (,00)
  • ANALISA METODE-METODE PERENCANAAN PERKERASAN STRUKTURAL RUNWAY BANDAR UDARA
  • EVALUASI JARAK PANDANG PADA ALINEMEN VERTIKAL DAN HORIZONTAL PADA TIKUNGAN JALAN LUAR KOTA (STUDI KASUS SEI RAMPAH-TEBING TINGGI)
  • EVALUASI JUMLAH ARMADA ANGKUTAN UMUM DIKOTA MEDAN (STUSI KASUS: ANGKUTAN UMUM KPUM TRAYEK 66)
  • EVALUASI KAPASITAS DAN PELAYANAN GERBANG TOL TANJUNG MORAWA
  • EVALUASI POLA PEGERAKAN ORANG DAN BARANG DENGAN MODA TRANSPORTASI AIR (STUDI KASUS : DARI DAN KE KOTA BALIGE)
  • EVALUASI KRITERIA PENERIMAAN CAMPURAN BERASPAL LAPIS PERMUKAAN MENURUT SPESIFIKASI JALAN BINA MARGA VERSI DESEMBER 2006
  • OPTIMASI SIMPANG JL. NGUMBAN SURBAKTI – TANJUNG SARI DAN ALTERNATIF APLIKASI TEORI FUZZY DALAM PERHITUNGAN KINERJA PERSIMPANGAN
  • ANALISIS KAPASITAS DAN TINGKAT PELAYANAN SIMPANG BERDASARKAN MANUAL KAPASITAS JALAN INDONESIA 1996
  • ANALISIS KAPASITAS DAN TINGKAT PELAYANAN SIMPANG CANGUK BERDASARKAN MANUAL KAPASITAS JALAN INDONESIA 1996 (TA/D3)
  • ANALISIS KAPASITAS PERSIMPANGAN PADA PERSIMPANGAN TANPA LAMPU LALU LINTAS (STUDI KASUS PADA PERSIMPANGAN JALAN DR WAHIDIN, JALAN ATMO SUKARTO DAN JALAN UMUM KALIPAN, DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA) (,99)
  • ANALISIS KESELAMATAN LALU LINTAS DIKABUPATEN DAERAH TINGKAT II BANYUMAS (,00)
  • KAJIAN KAPASITAS TERMINAL SOEKARNO HATTA DI MAGELANG (UKRIM,04) ANALISIS PENGELOLAAN RETRIBUSI TERHADAP KEBUTUHAN PARKIR KENDARAAN BERMOTOR DIRUMAH SAKIT ISLAM KLATEN (,04)
  • METODE PELAKSANAAN PEMBANGUNAN DAN PERAWATAN (JALAN REL KERETA API) PADA LINTAS YOGYA YOGYAKARTA-SOLO (,00)
  • OPTIMALISASI OPERASI LALU LINTAS GUNA MENDAPATKAN DELAY MINUMAN PADA PERSIMPANGAN YANG BERURUTAN (UM MALANG,96)
  • OPTIMASI OPERASIONAL ALAT BERAT PADA PEMINDAHAN TANAH MEKANIS PROYEK BENDUNGAN WONOREJO DENGAN PROGRAM DINAMIK (,98)
  • OPTIMASI PEMILIHAN LOKASI FABRIKASI BAWR PADA PROYEK JALAN TOL SURABAYA MOJOKERTO GUNA MENEKAN BIAYA ANGKUT BALOK ( MALANG,97)
  • PADA CAMPURAN PANAS ASPAL BETON (LASTOM DENGAN BATAS GRADASI MENERUS AGREGA T CAMPURAN NO IV) (UM MALANG,96)
  • PENDEKATAN ANALISA KATEGORI UNTUK PENGEMBANGAN MODEL PEMBANGKIT PERJALANAN BERDASARKAN DARI RUMAH KE PERJALANAN PADA PEMUKIMAM SAWOJAJAR MALANG (U MERDEKA MLG,96)
  • PENERAPAN MANAJEMEN SISTEM TRANSPORTASI UNTUK MENANGGULANGI KEMACETAN LALU LINTAS DIKAWASAN KUTA BALI (,00)
  • PENGARUH NILAI LENDUTAN BALIK JALAN TERHADAP TEBAL LAPIS TAMBAHAN (YOGYAKARTA-PARANGTRITIS) (,00)
  • PERENCANAAN PERBAIKAN BADAN JALAN KALIMANTAN POROS SELATAN PULANG-KUALA KAPUAS PADA STA 29+150 S/D 30+750 KALTENG DENGAN METODE RIGID PAVEMENT (,01)
  • STUDI PENELITIAN PENANGGULANGAN KEMACETAN LALU LINTAS PADA RUAS JALAN MERDEKA UTARA TIMUR KOTAMADYA MALANG (,00)
  • STUDI PENELITIAN PENGARUH SISTIM PENUMBUKAN CAMPURAN (MIXDESIGN) TERHADAP STABILITAS KEPADATAN PADA PERKERASAN JALAN (,97)
  • STUDI PENELITIAN PENGARUH PENGGUNAAN CAMPURAN ARBOSEL PADA PERKERASAN LENTUR JALAN RAYA METODE RBS PADA RUAS JALAN RAYA GEMPOL PASURUAN (,99)
  • STUDI PENELITIAN VARIASI PASIR GUNUNG SEMERU DESA DANDER DAMPIT SEBAGAI BAHAN CAMPURAN PERKERASAN AC (ASPHALT CONNERETE) UNTUK BAHAN JALAN TERHADAP KUALITAS PERKERASAN (,00)
  • STUDI PERBAIKAN TANAH METODE PEMAMPATAN TANAH (SOIL PRECOMPRESSION) DENGAN SISTEM PRELOUDING SERTA PENGGUNAAN GEOTEXTILE DAN PREFABRICATED VERTICAL DRAIM PADA PROYEK PEMBANGUNAN JALAN PADA PROYEK PEMBANGUNAN JALAN MARGOMULYO SURABAYA-GRESIK (,01)
  • PERENCANAAN PERBAIKAN TANAH DENGAN MENGGUNAKAN METODE PRELOADING DIKOMBINASIKAN VERTIKAL DRAIN DAN DIPERKUAT GEOSYNTHETICS GEOTEXTILE PADA RUAS JALAN PASIR MAS-JEMBATAN BARITO (STA 05+000-08+800) DI BANJARMASIN
  • STUDI ANALISA TINGKAT EFISIENSI RUTE ANGKUTAN KOTA BOJONEGORO TINJAUAN PADA PANJANG TRAYEK DAN ARAH RUTE (ROUTE DIRECTNESS)
  • STUDI EVALUASI TARIF ANGKUTAN PEDESAAN BERDASARKAN BIAYA OPERASIONAL KENDARAAN
  • STUDI PERENCANAAN KONSTRUKSI JALAN RAYA (HIGHWAY) BALIKPAPAN- SAMARINDA
  • PENGARUH PEMBUKAAN JALAN LINGKAR (BY PASS) TERHADAP KINERJA JARINGAN JALAN PERKOTAAN DAN MANFAATNYA TERHADAP KONSUMSI BAHAN BAKAR (Study Kasus Di Kota Bumiayu Kabupaten Brebes)
  • PENGARUH TEMPERATUR PEMADATAN PADA CAMPURAN PERKERASAN AC DENGAN BAHAN TAMBAH LATEKS TERHADAP SIFAT MARSHALL
  • EVALUASI TRANSPORTASI ANGKUTAN UMUM PEDESAAN KABUPATEN PAKPAK BHARAT
  • KAJIAN KINERJA PERSIMPANGAN TIDAK BERSIGNAL PADA SOEKARNO-HATTA-JENDRAL SUDIRMAN-JALAN CUT NYAK DIEN
  • KAJIAN METODA PERENCANAAN TEBAL LAPIS TAMBAH PERKERASAN LENTUR
  • KAJIAN PERBANDINGAN POLA PERGERAKAN PENDUDUK DESA PERTANIAN LAHAN BASAH DENGAN DESA PERTANIAN LAHAN KERING (PERKEBUNAN) DI KABUPATEN PADANG LAWAS UTARA (STUDI KASUS : DESA NAGASARIBU,KECAMATAN PADANG BOLAK DAN DESA SIPAHO,KECAMATAN HALONGONAN)
  • MANAJEMEN PERLINTASAN SEBIDANG ANTARA JALAN RAYA DENGAN JALAN KERETA API
  • MODEL BANGKITAN PERGERAKAN KELUARGA DI KAWASAN PEMUKIMAN DI PUSAT KOTA LANGSA
  • PENENTUAN RANGKING OPTIMALISASI FUNGSI DAN KEBERADAAN PERUMNAS DI WILAYAH KOTA MEDAN DAN SEKITARNYA DENGAN METODE ANALYTIC HERARCHY PROCESS (AHP)
  • PENGARUH PENAMBAHAN KAPUR CA(OH)₂ PADA TANAH LEMPUNG (CLAY) TERHADAP PLASTISITAS DAN NILAI CBR TANAH DASAR (SUBGRADE) PERKERASAN JALAN
  • PREDIKSI PERKEMBANGAN KETIDAKRATAAN JALAN (KAJIAN LITERATUR)
  • STUDI PENENTUAN JUMLAH LHR PADA PERENCANAAN PEMBANGUNAN JALAN TOL TANJUNG MORAWA – TEBING TINGGI
  • STUDI PENGARUH BEBAN BERLEBIH (OVERLOAD) TERHADAP PENGURANGAN UMUR RENCANA PERKERASAN JALAN
  • STUDI PENGARUH KEBERADAAN PUSAT PERBELANJAAN PLAZA MILLENIUM TERHADAP KONDISI LALU LINTAS DAN USULAN PENANGANAN PERSOALAN LALU LINTAS DI RUAS JALAN KAPTEN MUSLIM
  • STUDI PENGARUH PENYEMPITAN JALAN TERHADAP KARAKTERISTIK LALU LINTAS DENGAN MEMBANDINGKAN MODEL LINEAR GREENSHIELD, LOGARITMIK GREENBERG DAN EKSPONENSIAL UNDEWOOD.
  • STUDI PENGARUH PERLINTASAN SEBIDANG JALAN DENGAN REL KERETA API TERHADAP KARAKTERISTIK LALULINTAS (STUDI KASUS: PERLINTASAN KERETA API JALAN SEKIP)
  • STUDI TARIKAN PERJALANAN SERTA ANALISA PERPARKIRAN PADA PUSAT PERBELANJAAN DIKOTAMEDAN( STUDI KASUS : MEDAN MALL)

MANAJEMEN KONSTRUKSI

  • ANALISA PENERAPAN MANAJEMEN WAKTU PADA PROYEK KONSTRUKSI JALAN (STUDI KASUS : PT. SABARITHA PERKASA ABADI, PT. SINAR KASIH REINHARD, PT. DIAN PERKASA)
  • ANALISA PERBANDINGAN PRODUKTIVITAS PEKERJA KONSTRUKSI JALAN RAYA PADA PAGI & SIANG HARI BERDASARKAN STANDAR BINA MARGA
  • PENGUKURAN PRODUKTIVITAS PEKERJA SEBAGAI DASAR PERHITUNGAN UPAH KERJA PADA ANGGARAN BIAYA (STUDI KASUS)
  • STRATEGI HARGA PENAWARAN TENDER PADA PROYEK PEMBANGUNAN PT. PP. LONSUM DI MUARASA RUPIT SUMATERA SELATAN
  • STUDY PENERAPAN SISTEM MANAJEMEN MUTU ISO 9001:2000 PADA PROYEK BANDARA KUALA NAMU KABUPATEN DELI SERDANG
  • ANALISA OPTIMASI TEKNIS PELAKSANAAN DAN BIAYA ANTARA METODE PENGECORAN BETON SITE MIX READY MDS DI HOTEL BATU TRAVEL ODER (,97)
  • ANALISA RENCANA DAN PENGENDALIAN JUMLAH PENGGUNAAN ANGGARAN BIAYA PELAKSANAAN PROYEK BERSKALA KECIL (ROKO MONDOKAN-TUBAN) (,97)
  • ANALISIS FAKTOR PENUNJANG KEBERHASILAN PROYEK KONSTRUKSI BANGUNAN GEDUNG DIKABUPATEN SLEMAN (,05)
  • ANALISIS FAKTOR-FAKTOR PENYEBAB KETERLAMBATAN PELAKSANAAN PEKERJAAN PROYEK KONSTRUKSI DI DIY (,00)
  • ANALISIS WAKTU PENJADWALAN PROYEK PEMBANGUNAN GEDUNG FAKULTAS PETERNAKAN UNIVERSITAS GAJAH MADA YOGYA (PACKAGE) DENGAN METODE PRIMAVERA VERSI 3,1 (,03)
  • ANALISIS TENGGANG WAKTU KEBUTUHAN MATERIAL DENGAN KURVA S PADA PROYEK LABORATERIUM AS YOGYAKARTA (,04)
  • APLIKASI METODE LINE OF BALANCE PADA PENJADWALAN PROYEK KONTRUKSI (PROYEK PERUMAHAN GAYA TAMAN AIR DI YOGYAKARTA) (,00)
  • FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI INVESTASI PERHOTELAN PERSEPTIF INVESTOR HOK (,98)
  • KAJIAN STUDI ANALISA BIAYA MENGGUNAKAN PROGRAM MIKROSOFT PROYEK 200 DAN SURETRAK MANAJER PADA PROYEK PEMBANGUNAN GEDUNG RUMAH SAKIT PANTI NIRMALA MALANG (,00)
  • OPERASIONAL AUDITS “DALAM USAHA MENINGKATKAN KUALITAS DENGAN MENGESTIMASI BIAYA DAN WAKTU PROYEK PEMBANGUNAN GEDUNG LAB BERSAMA FPINIPA IKIP MALANG (,98)
  • PEMBAHASAN PERHITUNGAN STRUKTUR PORSAL PADA PROYEK PEMBANGUNAN SEBAGIAN GEDUNG FAKULTAS BIOLOGI (A)3 LANTAI UNIVERSITAS GAJAH MADA YOGYAKARTA (,97)
  • ANALISIS FAKTOR MOTIVASI KERJA PENGARUHNYA TERHADAP KINERJA MANDOR PADA PROYEK KONSTRUKSI (,02)
  • PENERAPAN KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA PADA OPERASIONAL SPOOR DILINTAS DAOP – VI YOGYAKARTA (,03)
  • ANALISA NETWORK PLANING DAN CRASH PROGRAM PADA PROYEK PEMBANGUNAN GEDUNG PDAM SAWOJAJAR MALANG (,97)
  • PENERAPAN SISTIM MANAJEMEN MUTU ISO 9002 DAN PENYELESAIAN MASALAH DENGAN PENDEKATAN PENGENDALIAN MUTU TERPADU PADA PROYEK KONSTRUKSI (,03)
  • PENGENDALIAN WAKTU DAN BIAYA (STUDI KASUS PROYEK PEMBANGUNAN GEDUNG PERKULIAHAN KAMPUS MUH MALANG) (03, M)
  • PENILAIAN TERHADAP KEMAMPUAN KERJA PARA TEKNISI SETELAH PELATIHAN DAN HUBUNGAN DENGAN TINGKAT PENDIDIKAN DAN MASA KERJANYA (01,)
  • PENJADWALAN PROYEK DITINJAU DARI SEGI WAKTU DAN BIAYA DIPERUMAHAN PERMAT PERMATA GRIYA MANDIRI DENGAN MENGGUNAKAN METODE CPM (,04)
  • PERHITUNGAN WAKTU DAN BIAYA PEKERJAAN GALIAN DAN TIMBANGAN TANAH (STUDI KASUS PADA PROYEK MONALISA DI SUNGAI WAWAR) (,04)
  • PERHITUNGAN WAKTU DAN BIAYA PEKERJAAN GALIAN DAN TIMBUNAN TANAH (STUDI KASUS PADA PROYEK NORMALISASI SUNGAI WAWAR (,03)
  • PERSEPSI PESERTA PROGRAM PELATIHAN TENAGA KERJA PEMAGANGAN TENTANG KEBUTUHAN PASAR KERJA DIKAITKAN DENGAN PELAKSANAAN PROGRAM DI PUSAT PELATIHAN DAN PRODUKTIFITAS TENAGA KERJA INDUSTRI MANUFAKTUR BANDUNG ( ,01)
  • STRATEGI HARGA PENAWARAN PADA TENDER PROYEK KONTRUKSI DENGAN MEMPERHITUNGKAN FAKTOR RECIKO (,97)
  • STUDI KASUS ANALISA ANGGARAN BIAYA DENGAN METODE BOW DAN NON BOW PROYEK PEMBANGUNAN GEDUNG PERPUSTAKAAN IAIN SUNAN KALIJAGA (,03)
  • STUDI KOMPERASI TENAGA KERJA TERHADAP PRODUKTIVITAS TUKANG PADA PROYEK KONSTRUKSI (,03)
  • STUDI MENGENAI KETERLAMBATAN PEMBAYARAN DARI PEMILIK PROYEK KONSTRUKSI KEPADA KONTRAKTOR (4,)
  • STUDY EVALUASI PENGENDALIAN BIAYA (COST CONTROL)DAN JADWAL PELAKSANAAN (SCHEDULING) PADA PROYEK RUMAH SAKIT UMUM DAERAH MARDI WALUYO BLITAR JATIM
  • PENGUKURAN KINERJA KONSULTAN PENGAWAS PROYEK KONSTRUKSI (Studi Kasus Hasil Pengawasan Konsultan)
  • STUDI PENJADWALAN WAKTU DAN ANGGARAN BIAYA (RAB) PADA PROYEK PENGEMBANGAN KAMPUS UNIVERSITAS ISLAM NEGERI (UIN) MALANG
  • STUDI PENJADWALAN WAKTU DAN ANGGARAN BIAYA (RAB) PADA PROYEK PENGEMBANGAN KAMPUS UNIVERSITAS ISLAM NEGERI (UIN) MALANG
  • PERENCANAAN ULANG BANGUNAN ATAS GEDUNG CIBOGO TOWN SQUARE MALANG
  • ANALISA PENJADWALAN PROYEK PEMBANGUNAN SMP UNGGULAN TERPADU KABUPATEN LUMAJANG
  • STRATEGI HARGA PENAWARAN PADA TENDER PROYEK KONTRUKSI DENGAN MEMPERHITUNGKAN FAKTOR RESIKO
  • ANALISIS FAKTOR-FAKTOR MOTIVASI KERJA PENGARUHNYA TERHADAP KINERJA MANDOR PADA PROYEK KONSTRUKSI
  • APLIKASI TATA CARA PENGADAAN JASA KONTRUKSI DENGAN MENGGUNAKAN SISTEM KONTRAK UNIT PRICE DENGAN KONTRAK LUMPSUM
  • PENGARUH PELAKSANAAN KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA (K3) PADA KEBERHASILAN POYEK KONTRUKSI
  • ANALISIS FAKTOR-FAKTOR PENYEBAB KETERLAMBATAN PELAKSANAAN PEKERJAAN PROYEK KONSTRUKSI DI DIY
  • STUDI MENGENAI KETERLAMBATAN PEMBAYARAN DARI PEMILIK PROYEK KONSTRUKSI KEPADA KONTRAKTOR
  • APLIKASI TATA CARA PENGADAAN JASA KONTRUKSI DENGAN MENGGUNAKAN SISTIM KONTRAK UNIT PRICE DENGAN KONTRAK LUMPSUM (,96)

HIDRO (AIR) :

  • ANALISA KAPASITAS TAMPUNGAN PENYIMPANAN AIR DI CATCHMENT AREA DANAU TOBA
  • ANALISA KELAYAKAN UKURAN PANJANG DERMAGA, GUDANG BONGKAR MUAT BARANG DAN SANDAR KAPAL STUDY KASUS (DERMAGA UJUNG BARU – PELABUHAN BELAWAN)
  • EVALUASI DAN ANALISA DESAIN KAPASITAS SALURAN DRAINASE DI PASAR TAVIP PEMERINTAHAN KOTA BINJAI
  • EVALUASI PENGOLAHAN AIR LIMBAH RUMAH SAKIT (STUDI KASUS RUMAH SAKIT UMUM DR.DJASAMEN SARAGIH PEMATANG SIANTAR)
  • KONSEP PENGELOLAAN DRAINASE KOTA MEDAN SECARA TERPADU
  • STUDI KARAKTERISTIK MUARA SUNGAI BELAWAN SUMATERA UTARA
  • STUDI KARAKTERISTIK FISIK ESTUARI SUNGAI DELI
  • STUDI KARAKTERISTIK SEDIMEN DI PERAIRAN PELABUHAN BELAWAN
  • STUDI KARAKTERISTIK SEDIMEN DI PERAIRAN PELABUHAN BELAWAN
  • STUDI PENYALURAN DAN PENGOLAHAN AIR LIMBAH DI KOMPLEK PEMUKIMAN (STUDI KASUS: KOMPLEK PESANTREN)
  • ANALISIS BAKTERIOLOGIS PADA JARINGAN AIR BERSIH DIDESA SANGANGALANGA, KECAMATAN GEROBAK, KABUPATEN BULELANG TAHUN 03 (,03)
  • ANALISIS DUGAAN JUMLAH SEDIMEN DAN ALTERNATIF PENGENDALIANNYA PADA WADUK WLINGI RAYA (,98)
  • APLIKASI BOFFLES PIER SEBAGAI ALTERNATIF PEMECAH ENERGI TYPE SAF PADA EFEKTIFITAS PEREDAMAN ENERGI (,00)
  • EFEKTIFITAS FILTER CADAS AON DALAM MENINGKATKAN KUALITAS AIR MINUM SECARA BAKTERIALOGIS BAGI MASYARAKAT PEDESAAN (,02)
  • EFEKTIFITAS PENGOLAHAN AIR LIMBAH SEBAGAI UPAYA PENURUNAN BODS DIRUMAH SAKIT UMUM DAERAH NGANJUK (,03)
  • EVALUASI DIMENSI SISTIM DRAINISASI DIKAWASAN SIMPANG LIMA KOTAMADYA SEMARANG (00,)
  • HUBUNGAN ANTARA CURAH HUJAN SAAT DENGAN KARAKTERISTIK AIR LARIAN PADA SUNGAI PELANG STUDI KASUS DIKAWASAN KAMPUS TERPADU UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA (,04)
  • PERBEDAAN KUALITAS SECARA BAKTEIOLOGIS AIR SUMUR GALI YANG MEMAKAI CINCIN/BUIS DENGAN YANG TIDAK MEMAKAI CINCIN/BUIS DIDESA MEDAHAN KECAMATAN BILAH BATUH KABUPATEN GIANYAR (,03)
  • PERENCANAAN ULANG JEMBATAN RANGKA AIR LAYANG BANGKA INDUK KEPULAUAN BANGKA BELITUNG (,05)
  • PREDIKSI LAJU SEDIMENTASI PADA WADUK SUTAMI (STUDI PENGAMATAN PADA K BRANTAS DAN K LESTI) (,00)
  • PROYEK PEMBANGUNAN JEMBATAN AIR SERANGAI HULU DAERAH TK II BENGKULU PROPINSI BENGKULU PROPINSI BENGKULU (,03)
  • RENCANA PENGEMBANGAN SISTEM PENYEDIAAN AIR BERSIH KABUPATEN DATI II GIANJAR PROPINSI BALI SAMPAI DENGAN TAHUN 2015 (,00)
  • STUDI ALTERNATIF PENOLAHAN LIMBAH PABRIK KERTAS PT SURYA JAYA PAMENAG DENGAN METODE FILTRASI (,98)
  • STUDI PERENCANAAN INSTALASI AIR PADA RUMAH SAKIT MARDI WALUYO KOTA BLITAR JAWA TIMUR
  • STUDI PEMANFAATAN AIR PADA BENDUNGAN BULIA KABUPATEN GORONTALO
  • STUDI PERENCANAAN TUBUH BENDUNGAN PADA BENDUNGAN BULIA DI KABUPATEN GORONTALO
  • OPTIMASI DIMENSI PIPA PENSTOCK PADA PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA AIR AMPELGADING MALANG
  • STUDI PERENCANAAN JARINGAN DISTRIBUSI AIR BERSIH PDAM UNTUK MEMENUHI KEBUTUHAN AIR BERSIH DI KECAMATAN NGASEM KABUPATEN BOJONEGORO
  • HUBUNGAN ANTARA CURAH HUJAN SESAAT DENGAN KARAKTERISTIK AIR LARIAN PADA SUNGAI PELANG (STUDI KASUS DI KAWASAN KAMPUS TERPADU UNVERSITAS ISLAM INDONESIA), 04
  • HUBUNGAN ANTARA CURAH HUJAN SESAAT DENGAN KARAKTERISTIK AIR LARIAN PADA SUNGAI PELANG (STUDI KASUS DI KAWASAN KAMPUS TERPADU UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
  • ANALISA PENGARUH BENDUNG TERHADAP TANGGUL BANJIR SUNGAI ULAR
  • SIMULASI NUMERIK ALIRAN FLUIDA DAN BENTUK SUDU TINGKAT PERTAMA TURBIN GAS PENGGERAK GENERATOR DENGAN DAYA 141,9 MW MENGGUNAKAN CFD FLUENT 6.3.26
  • STUDI ALIRAN PIPA PRIMER DAN SEKUNDER UNTUK IRIGASI HORTIKULTURA DI DESA GURU BENUA, KABUPATEN KARO
  • TEKNOLOGI LUBANG RESAPAN BIOPORI (LRB) TERKAIT DENGAN PERESAPAN AIR TANAH DAN PENGOLAHAN SAMPAH ORGANIK (EKSPERIMEN)
  • STUDI IDENTIFIKASI DAN ANALISA SISTEM DRAINASE UNTUK PENANGGULANGAN BANJIR PADA KECAMATAN MEDAN JOHOR DAN KECAMATAN MEDAN POLONIA (STUDI KASUS : JLN. BRIGJEND KATAMSO DAN JLN. DIPONEGORO)
  • ANALISA OPTIMASI PENGOPERASIAN WADUK WONOREJO DENGAN METODE UNIER SEBAGAI KAJIAN (,97)
  • KAJIAN PENGARUH TINGGI BUKAAN PINTU AIR TEGAK (SUICE GATE) TERHADAP BILANGAN FROUDE (CF) DI BAGIAN HILIR SALURAN AIR (,00)
  • STUDI ANALISA USIA GUNA WADUK SELOREJO (TINJAUAN SEDIMENTASI PADA WADUK) (,00)
  • STUDI EVALUASI PROSES PENJERNIHAN AIR DIDESA MOJOSARI KECAMATAN KEPANJEN KABUPATEN MALANG (,97)
  • STUDI PENELITIAN TINGKAT PENCEMARAN AIR SUNGAI BRONKAS AKIBAT LIMBAH DOMESTIK DIKOTAMADYA MALANG (,97)
  • STUDI OPTIMASI POLA TANAM PADA DAERAH IRIGASI (D.I) BONDOYUDO Kab LUMAJANG DENGAN MODEL LINIER PROGRAMMING
  • PERUBAHAN KOEFISIEN LIMPASAN (RUNOFF COEFFICIENT) DI DAERAH ALIRAN SUNGAI ULAR

STRUKTUR :

  • ANALISA BALOK SILANG DENGAN GRID ELEMEN PADA STRUKTUR JEMBATAN BAJA
  • ANALISA DAN PERENCANAAN PELAT BETON PRACETAK SISTEM HOLLOW CORE SLAB (HCS) UNTUK PELAT SATU ARAH
  • ANALISA DAN PERENCANAAN PILE CAP DENGAN METODE STRUT AND TIE MODEL BERDASARKAN ACIBUILDING CODE 318-2002
  • ANALISA DAYA DUKUNG PONDASI BORED PILE TUNGGAL PADA PROYEK PEMBANGUNAN GEDUNG CRYSTAL SQUARE JL. IMAM BONJOL NO. 6MEDAN
  • ANALISA DAYA DUKUNG PONDASI TIANG PANCANG (MINI PILE) PADA PROYEK PEMBANGUNAN RSIA STELLA MARISS JALAN SAMANHUDI – MEDAN
  • ANALISA EFISIENSI KONSTRUKSI BETON BERTULANG BERDASARKAN SK SNI T-15-1991-03 DAN SK SNI 03-2002
  • ANALISA GAYA DALAM PADA RIGID ZONE PERTEMUAN BALOK DAN KOLOM PORTAL BETON BERTULANG DENGAN MENGGUNAKAN MODEL STRUT AND TIE
  • ANALISA GAYA TARIK KABEL PRATEGANG PADA BALOK STATIS TAK TENTU
  • ANALISA JEMBATAN COMPOSITE GELAGAR KAYU LANTAI BETON
  • ANALISA KOLOM BETON BERTULANG YANG DIPERKUAT DENGAN CARBON FIBER REINFORCED POLYMER (CFRP)
  • ANALISA KUAT GESER BALOK TINGGI BETON BERTULANG BERDASARKAN MODEL STRUT-AND-TIE
  • ANALISA LENDUTAN BALOK KAYU KELAPA NON PRISMATIC PERLETAKAN SENDI – ROL DENGAN METODE PLASTIS (EKSPERIMEN)
  • ANALISA LENDUTAN PROFIL BAJA NON PRISMATIS PERLETAKAN SENDI-ROL DENGAN METODE PLASTIS.
  • ANALISA PELAT BETON BERTULANG YANG DIPERKUAT DENGAN FIBER REINFORCED POLYMER (FRP) (STUDY LITERATUR)
  • ANALISA PELAT PERSEGI PANJANG DENGAN METODE HIRZFELD DAN METODE M.LEVY
  • ANALISA PELAT SATU ARAH (ONE WAY SLAB) DARI TEORI M. LEVY
  • ANALISA PENURUNAN ELASTIS PONDASI TIANG PANCANG PROYEK PEMBANGUNAN RUSUNAWA MEDAN AREA
  • ANALISA PERBANDINGAN BEBAN KRITIS PADA PAPAN KAYU PERLETAKAN SENDI-ROLL (EKSPERIMENTAL DAN TEORITIS).
  • ANALISA PERBANDINGAN JUMLAH MEDAN EKONOMIS UNTUK JEMBATAN GELAGAR RANGKA BAJA TYPE CURVED BENTUK TERTUTUP DENGAN BENTANG 48 METER
  • ANALISA PERBANDINGAN BEBAN BATAS DAN BEBAN LAYAN (LOAD FACTOR) DALAM TAHAPAN PEMBENTUKAN SENDI – SENDI PLASTIS PADA STRUKTUR GELAGAR MENERUS
  • ANALISA PERBANDINGAN BERAT JENIS DAN KUAT TEKAN ANTARA BETON RINGAN DAN BETON NORMAL DENGAN MUTU BETON K-200
  • ANALISA PERBANDINGAN TEKUK KOLOM DENGAN MENGGUNAKAN PROFIL BAJA TERSUSUN DAN KOMPOSIT
  • ANALISA PERBANDINGAN WAKTU DAN PERBEDAAN FAKTOR AIR SEMEN SERTA PENGARUHNYA TERHADAP KUAT TEKAN BENDA UJI (KAJIAN EKSPERIMENTAL)
  • ANALISA PERHITUNGAN KONSTRUKSI BETON BERTULANG BERDASARKAN METODE KEKUATAN BATAS (ULTIMATE DESIGN) DAN METODE ELASTIS DESIGN
  • ANALISA PRESTRESS (POST-TENSION) PADA PRECAST CONCRETE U GIRDER (STUDI KASUS PADA JEMBATAN FLYOVER AMPLAS)
  • ANALISA STRUKTUR PADA PLANE FRAME DENGAN MENGGUNAKAN METODE CROSS DAN FINITE ELEMENT METHOD
  • ANALISA STRUKTUR PELAT DUA ARAH TANPA BALOK (FLAT SLAB)
  • ANALISA TANGKI BAJA CPO DAN DIBANDINGKAN DENGAN ANALITIS
  • ANALISA TEKUK KOLOM BAJA RINGAN (ZINCALUME) DAN BAJA KONVENSIONAL
  • ANALISA TEKUK KOLOM KONSTRUKSI KAYU DENGAN MENGGUNAKAN PELAT KOPPEL
  • ANALISA WARPING AKIBAT TORSI PADA PROFIL C DENGAN METODE ANALITIS & PROGRAM
  • ANALISIS CELLULAR BEAM DENGAN METODE PENDEKATAN DIBANDINGKAN DENGAN PROGRAM ANSYS
  • ANALISIS DAN PERENCANAAN FLAT SLAB BERDASARKAN PERATURAN ACI 318M 2005
  • ANALISA TORSI, LENTUR, LENDUTAN DAN LINTANG PADA TAMPANG I
  • ANALISA TORSI PADA BALOK DENGAN LUBANG PADA BADANNYA
  • ANALISIS PEMAKAIAN DIAPHRAGM WALLS PADA GALIAN BASEMENT DENGAN PROGRAM PLAXIS (STUDI KASUS : PROYEK HOTEL SANTIKAMEDAN)
  • ANALISIS RESPON BEBAN ANGIN PADA BANGUNAN BETON TINGKAT TINGGI YANG MENGGUNAKAN SISTEM OUTRIGGER TRUSS
  • ANALISIS SAMBUNGAN PORTAL BAJA ANTARA BALOK DAN KOLOM DENGAN MENGGUNAKAN SAMBUNGAN BAUT MUTU TINGGI (HTB)
  • ANALISIS SAMBUNGAN PORTAL BAJA ANTARA BALOK DAN KOLOM DENGAN MENGGUNAKAN SAMBUNGAN LAS DAN BAUT (STUDI LITERATUR)
  • ANALISIS TEKUK FLENS DAN WEB PROFIL IWF PADA STRUKTUR GABLE FRAME DENGAN METODE PLASTIS
  • APLIKASI ANALISA PELAT KONTINIU PADA BANGUNAN
  • ANALISIS TEKUK PADA KOLOM BAJA TAMPANG IWF AKIBAT GAYA TEKAN AKSIAL
  • ANALISI TORSI PADA TAMBANG PERSEGI PANJANG DAN APLIKASI PADA KOMPONEN STRUKTUR BETON BERTULANG DENGAN MENGGUNAKAN ELEMEN GRID
  • APLIKASI REKAYASA KONSTRUKSI (DIAGRAM INTERAKSI KOLOM) DENGAN VISUAL BASIC 6.0
  • EFISIENSI DAN OPTIMALISASI PEMAKAIAN BAJA SEBAGAI BAHAN KONSTRUKSI
  • EKSPERIMEN PERSEN KEKUATAN SAMBUNGAN MEMAKAI PLAT BAJA DAN KAYU DENGAN MEMIKUL MOMEN PADA BALOK BERDASARKAN PKKI NI-5-2002
  • EKSPERIMEN TORSI PADA DINDING TIPIS PERSEGI PANJANG BERLUBANG
  • EKSPERIMEN TORSI PADA DINDING TIPIS TAMPANG TERTUTUP BUJUR SANGKAR TIDAK BERLUBANG
  • EKSPERIMEN TORSI PADA DINDING TIPIS TAMPANG TERTUTUP PERSEGI PANJANG TIDAK BERLUBANG
  • FUNGSI PELAT KOPEL BAJA PADA BATANG TEKAN
  • KAJIAN ANGKA REDUKSI MOMEN INERSIA TERHADAP DISTRIBUSI GAYA-GAYA DALAM PADA STRUKTUR BETON BERTULANG
  • KAJIAN EFEK PARAMETER BASE ISOLATOR TERHADAP RESPON BANGUNAN AKIBAT GAYA GEMPA DENGAN METODE ANALISIS RIWAYAT WAKTU
  • KAJIAN EFEKTIFITAS SISTEM STRUKTUR TUBE DENGAN SISTEM STRUKTUR TUBE IN TUBE DI BAWAH BEBAN GEMPA
  • KAJIAN FAKTOR REDUKSI U (SHEAR LAG FACTOR) PADA KOMPONEN STRUKTUR YANG MEMIKUL GAYA AKSIAL ” (STUDI LITERATUR)
  • KAJIAN KERUSAKAN STRUKTUR PLAZA ANDALAS PASCA GEMPA PADANG TANGGAL 30 SEPTEMBER 2009 (STUDY KASUS)
  • KAJIAN PERBANDINGAN SAMBUNGAN ANTAR KAYU DENGAN KAYU DAN ANTAR KAYU DENGAN PELAT BAJA BERDASARKAN PKKI NI-5-2002 (TEORITIS DAN EKSPERIMENTAL)
  • KOMBINASI ALAT PENYAMBUNG PAKU DAN BAUT PADA KOLOM PENDEK KAYU MERANTI DENGAN PEMBEBANAN AKSIAL TEKAN BERDASARKAN PKKI NI-5 2002 (EKSPERIMEN)
  • KOMBINASI ALAT PENYAMBUNG PAKU DAN BAUT PADA SAMBUNGAN KAYU MERANTI DENGAN PEMBEBANAN NORMAL BERDASARKAN PKKI – NI 5 2002 ( EKSPERIMEN )
  • NALISA PERBANDINGAN DAN PROFIL TUNGGAL DAN PROFIL MAJEMUK PADA KONSTRUKSI RANGKA BAJA (STUDI LITERATUR)
  • PEMAKAIAN ELEMEN GRID (BALOK SILANG) UNTUK MENENTUKAN LENDUTAN PADA BALOK (STUDI LITERATUR)
  • PEMOGRAMAN FINITE ELEMENT METHOD PADA ELEMENT TRUSS DENGAN MENGGUNAKAN MATLAB
  • PENELITIAN BALOK BETON BERTULANG SELF COMPACTING CONCRETE DENGAN MENGGUNAKAN 100%, 85%, DAN 70% SCC”
  • PENELITIAN TERHADAP KEGAGALAN STRUKTUR RANGKA ATAP KAYU BENTANG 12 METER DAN METODE PERBAIKAN STRUKTURNYA (STUDI KASUS)
  • PENENTUAN BESAR BEBAN KRITIS (PCR) PADA STRUKTUR PORTAL BAJA BERATAP PELANA (GABLE FRAME) (DENGAN KEMIRINGAN SUDUT ATAP BERVARIASI)
  • PENGARUH PENAMBAHAN POZZOLITH®100RI TERHADAP KUAT TEKAN DAN KUAT TARIK BELAH BETON DENGAN PENGURANGAN FAKTOR AIR SEMEN
  • PERANCANGAN PROFIL RANGKA BATANG JEMBATAN BAJA DAN ANALISA MOMEN SEKUNDER PADA SAMBUNGANNYA (ALAT SAMBUNG BAUT)
  • PERBANDINGAN ANALISIS STATIK DAN ANALISIS DINAMIK PADA PORTAL BERTINGKAT BANYAK SESUAI SNI 03-1726-2002
  • PERBANDINGAN CRITICAL LOAD PADA BALOK KANTILEVER SECARA TEORITIS DIBANDINGKAN DENGAN PROGRAM ANSYS
  • PERBANDINGAN DESAIN STRUKTUR PORTAL BAJA SEDERHANA DENGAN MENGGUNAKAN TAPPERED BEAM DAN HONEYCOMB BEAM
  • PERBANDINGAN PERHITUNGAN KAPASITAS TIANG DENGAN RUMUS DINAMIS
  • PERENCANAAN BEAM COLUMN BERDASARKAN METODE PLASTIS.
  • PERENCANAAN BEBERAPA TIPE JEMBATAN RANGKA BAJA DIBANDINGKAN DENGAN RANGKA BAJA AUSTRALIA PADA JEMBATAN TANJUNG SELAMAT MEDAN
  • PERBANDINGAN KAPASITAS BALOK BETON BERTULANG ANTARA YANG MENGGUNAKAN SEMEN PORTLAND POZZOLAN DENGAN SEMEN PORTLAND TIPE I (KAJIAN EKSPERIMENTAL)
  • PERBANDINGAN KAPASITAS PELAT DUA ARAH BETON PRATEGANG DAN PELAT DUA ARAH BETON BERTULANG
  • PERENCANAAN RANGKA ATAP BAJA RINGAN BERDASARKAN AUSTRALIAN/NEWZEALAND STANDARD (AS/NZS 4600:1996)
  • PERENCANAAN PORTAL BAJA 4 LANTAI DENGAN METODE PLASTISITAS DAN DIBANDINGKAN DENGAN METODE LRFD
  • PERENCANAAN STRUKTUR GEDUNG BETON BERTULANG DENGAN PERBANDINGAN SK SNI T-15-1991 DAN SK SNI 03-2002 (STUDY KASUS : ASRAMA RUMAH SAKIT UMUM SEMBIRING DELI TUA)
  • PERENCANAAN STRUKTUR GEDUNG BETON BERTULANG SISTEM RANGKA PEMIKUL MOMEN KHUSUS (SRPMK) DAN SISTEM RANGKA PEMIKUL MOMEN MENENGAH (SRPMM)
  • PERHITUNGAN BEBAN DAN TEGANGAN KRITIS PADA KOLOM KOMPOSIT BAJA – BETON
  • PRA RANCANGAN PABRIK PEMBUATAN LEMAK COKELAT MENTAH DARI BIJI COKELAT KERING HASIL FERMENTASI DENGAN KAPASITAS PRODUKSI 10000 TON/TAHUN
  • PERHITUNGAN KERUSAKAN STRUKTUR PERKERASAN LENTUR AKIBAT PENGARUH TEMPERATUR (STUDY LITERATUR)
  • PERILAKU BALOK BERTULANG YANG DIBERI PERKUATAN GESER MENGGUNAKAN LEMBARAN WOVEN CARBON FIBER
  • STUDI PERBANDINGAN STRUKTUR RANGKA ATAP BAJA UNTUK BERBAGAI TYPE
  • STUDI PERENCANAAN TEBAL LAPISAN PERKERASAN TAMBAHAN (OVERLAY) PADA PROYEK PENINGKATAN JALAN PROPINSI JURUSAN BINJAI – TIMBANG LAWANG (STA 61+000 – 62+800)
  • ANALISA BAHAN TAMABAH HIGH EARLY STRENGHT PLASTICITERPADA CAMPURAN BETON UNTUK KUAT TEKAN BETON (,00)
  • ANALISA KOLOM NON PRISMATIS PADA PORTAL DENGAN MENGGUNAKAN METODE ELEMEN HINGGA (,97)
  • ANALISA PENGGUNAAN ROADCELL 50 SEBAGAI BAHAN ADDITING UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS CAMPURAN ASPAL PANAS (HOTMIX) (,37)
  • ANALISA PENGGUNAAN TERAK BAJA SEBAGAI BAHAN-BAHAN PENGISI (FILTER) ALTERNATIF PADA CAMPURAN LASTON TERHADAP UJI MARSHALL DAN SKID RESIS TANCE (97,)
  • ANALISA PERBANDINGAN GAYA GESER BALOK GUDER I PRATEGANG PARSIAL STUDI KASUS FLY OVER GUBENG SURABAYA (,00)
  • ANALISA PERENCANAAN DAN OPTIMASI BIAYA SAMBUNGAN ANTARA BALOK RAJA DAN KOLOM BETON BERTUNAG, STRUKTUR KOMPOSIT DENGAN TULANGAN BAJA PROFIL (,96)
  • ANALISA PERILAKU DAN KEKUATAN TERHADAP BEBAN GEMPA PADA STRUKTUR BETON PRATEKAN DENGAN SISTIM DENGAN SISTIM POST-TENSION PARTIALLY DEBONDED (,99)
  • ANALISA TOLERANSI TITIK BELOK DENGAN PEDOMAN DAERAH BATAS TENDON PADA BALOK PRATEKAN MENERUS SISTEM PRATEKAN LUAR (,97)
  • ANALISA TULANGAN JOINT BALOK KOLAM PADA STRUKTUR TAHAN GEMPA GEDUNG HOLIDAY INN GROWNE PLAZA JAKARTA (,00)
  • ANALISIS TINGKAT DAKTILITAS 3 STRUKTUR PILAR TIPE COLUMN FRAME DI TITIK 12 PADA JEMBATAN S KAHAYAN PALANGKARAYA (,00)
  • PENGARUH BERKEKUATAN MODE DENGAN PROFIL TRAPESIUM TULANGAN BAMBU BETUNG TERHADAP KEKUATAN BALOK BETON (,99)
  • PENGARUH GEOMETRI WIRE MESH TERHADAP KUAT GESER BETON (,02)
  • PENGARUH PENGGUNAAN CAMPURAN KAPUR DAN SELAM GUNA MENINGKATKAN STABILITAS TANAH EKSPANSIF (,02)
  • PENGARUH WAKTU PEMADATAN TERHADAP KUAT TEKAN BETON PADA FAKTOR AIR SEMEN TERTENTU (97,)
  • PERENCANAAN PONDASI DENGAN MENGGUNAKAN PONDASI SUMURAN PADA PROYEK PEMBANGUNAN GEDUNG BPD SAMARINDA (,01)
  • STUDI PENELITIAN PENGARUH SISTIM PENUMPUKAN CAMPURAN (MIXDESIGN) TERHADAP STABILITAS KEPADATAN PADA……………
  • STUDI PENELITIAN PENGARUH PENGGUNAAN TERAK BAJA SEBAGAI AGREGAT HALUS PADA BETON TERHADAP PERILAKU MEKANIS BETON DENGAN MUTU BETON 25 MPA DENGAN METODE DOE (,04)
  • STUDI PENELITIAN PENGARUH PENAMBANGAN BENTONITE PADA CAMPURAN BETON TERHADAP KUAT TEKAN KUAT TARIK LENTUR KADAR UDARA DAN FAKTOR KEPADATAN (,00)
  • PERBANDINGAN PONDASI TIANG VERTIKAL DAN PONDASI TIANG MIRING UNTUK MELAWAN GAYA HORISONTAL YANG TERJADI PADA KONSTRUKSI ABUTMENT JEMBATAN MRAHU KABUPATEN MAGETAN/2004

GEOTEKNIK (Tanah) :

  • ANALISA DAYA DUKUNG PONDASI TIANG PANCANG PADA PROYEK PEMBANGUNAN GEDUNG KANWIL DJP DAN KPP SUMBAGUT I JALAN SUKA MULIA MEDAN
  • ANALISA GRAVITY WALL DAN CANTILIVER WALL DITINJAU DARI SEGI EKONOMIS TERHADAP TINGGI YANG VARIATIF
  • ANALISA PERBANDINGAN PERHITUNGAN DAYA DUKUNG TANAH PADA PONDASI V – PILE (STUDI KASUS DI RUMAH SAKIT HAJI MEDAN)
  • ANALISA POTENSI LIKUIFAKSI PADA AREA APRON BANDAR UDARA MEDAN BARU ANALISIS DAYA DUKUNG PONDASI TIANG PANCANG KELOMPOK PADA PROYEK PEMBANGUNAN GEDUNG DPRD SUMATERA UTARA
  • ANALISIS DAYA DUKUNG PONDASI KELOMPOK MINI PILE PADA PROYEK PEMBANGUNAN PUSAT BISNIS RING ROAD
  • ANALISIS DAYA DUKUNG PONDASI TIANG BOR KELOMPOK PADA PROYEK PEMBANGUNAN GEDUNG GRHA 165 JALAN TB SIMATUPANG JAKARTA
  • ANALISIS DAYA DUKUNG PONDASI TIANG PANCANG PADA PROYEK PEMBANGUNAN JEMBATAN SEI BABALAN-LANGKAT
  • ANALISIS DAYA DUKUNG PONDASI TIANG PANCANG SERTA PERHITUNGAN PENURUNAN PONDASI TIANG TUNGGAL PADA PROYEK PEMBANGUNAN CARGO – BANDARA KUALA NAMU MEDAN
  • ANALISIS DAYA DUKUNG PONDASI TIANG PANCANG TUNGGAL PADA PROYEK PEMBAGUNAN RUSUNAWA UNIVERSITAS MEDAN AREA PANCING – MEDAN
  • ANALISIS DAYA DUKUNG PONDASI TIANG PANCANG TUNGGAL PADA PROYEK PEMBANGUNAN PLTU 2 SUMATERA UTARA 2 X 200 MW PANGKALAN SUSU – SUMATERA UTARA
  • ANALISIS DAYA DUKUNG SISTEM PONDASI MINI PILE SERTA PERHITUNGAN PENURUNAN MINI PILE TUNGGAL (STUDI KASUS PADA PROYEK PEMBANGUNAN HOTEL TORGANDA SIANTAR)
  • ANALISIS DAYA DUKUNG SISTEM PONDASI TIANG DENGAN PENEKANAN HIDROLIK PADA PROYEK PEMBANGUNAN ASRAMA RSU SEMBIRING JALAN MEDAN-DELITUA
  • KAJIAN PERANCANGAN GELAGAR JEMBATAN SEI BELUMAI BERDASARKAN PEMBEBANAN RSNI T – 02 – 2005
  • ALTERNATIF PERENCANAAN PONDASI TELAPAK DAN PONDASI TIANG BOR (STRUSS) PADA PROYEK PEMBANGUNAN GEDUNG LABORATORIUM ELEKTRO KAMPUS II (MALANG,05)
  • ANALISA DINAMIS BIAYA DURUNG PONDASI TIANG PANCANG PADA DERMAGA (,97)
  • ANALISA KEGAGALAN TIANG PANCANG AKIBAT LIQUIFAKSI (,98)
  • ANALISA PENURUNAN PADA PONDASI TIANG PANCANG AKIBAT BEBEN ARSIAL SENTRIS (,98)
  • ANALISA PERBAIKAN TANAH DENGAN METODE PEMBEBANAN AWAL MAKSIMUM DAN DRAINASE VENTICAL PADA PROYEK REKLAMASI PANTAI DILAGUNA INDAH SURABAYA (,00)
  • ANALISIS PENGARUH VARIASI CAMPURAN DAN PREKUENSI TUMBUKAN TERHADAP KUAT TEKAM PADA BETON UNTUK LANTAI (01,)
  • ANALISIS STABILITAS LERENG DENGAN MENGGUNAKAN SOIL NAIL PADA PROYEK PEMBANGUNAN JEMBATAN BESUK KOBO’AN CANDIPURA-LUMAJANG (,01)
  • APLIKASI METODE STATISTIK DAN PROBALITAS DALAM PERHITUNGAN DAYA DUKUNG TANAH DALAM WILAYAH PEMBANGUNAN KAMPUS II TH TAHAP I MALANG TASIK MADU (,03)
  • KAJIAN PENURUNAN PONDASI TIANG DENGAN TEORI ELASTID DAN KONSOLIDASI PADA PEMBANGUNAN GEDUNG PABRIK MIE ABC DI MEDAN (,01)
  • METODE PERBAIKAN TANAH DENGAN MEMPERCEPAT KONSOLIDASI MELALUI SISTEM PREFABRICATED VERTICAL DRAIM PADA AREA PARKIR PENUMPUKAN PETKEMAS DI PELABUHAN TANJUNG PERAK SURABAYA (,01)
  • OPTIMALISASI LAHAN PERUMAHAN TYPE 36/80 BERDASARKAN KEBUTUHAN RUANG (,01)
  • PELAKSANAAN PEMANCINGAN PONDASI TANKI 214 DI PERTAMINA UP-II DUMAI (,99) PKL
  • PENELITIAN TENTANG PENGARUH PENGGUNAAN TANAH KUNING KALIKETEK SEBAGAI BAHAN CAMPURAN PADA TANAH GERAK TERHADAP KEPADATAN NILAI CBR VNTTEBAL PERKERASAN JALAN (,97)
  • PERBANDINGAN PONDASI TIANG VERTIKAL DAN PONDASI TIANG MIRING U/ MELAWAN GAYA HORISONTAL YANG TERJADI PADA KONSTRUKSI ABUTMENT JEMBATAN MRAHU KABUPATEN MAGETAN (,04)
  • PERENCANAAN TIANG PANCANG DENGAN BEBAN EKSENTRIS PADA PONDASI JEMBATAN SUNGAI KAHAYAM KALIMANTAN TENGAH (,00) ANALISIS STABILITAS LERENG DENGAN MENGGUNAKAN SOIL NAIL PADA PROYEK PEMBANGUNAN JEMBATAN BESUK KOBO’AN CANDIPURA-LUMAJANG (,01)
  • STUDI ANALISIS DAYA DUKUNG PONDASI-PONDASI RAKIT GRID BAJA DENGAN SEL-SEL SEGI EMPAT PADA TANAH KONESIF HOMOGEN (,96)
  • STUDI ANALISIS SISTEM PRATEKAN STRUKTUR DINDING GESER PADA BANGUNAN BERTINGKAT DENGAN METODE ELEMEN HINGGA (,00)
  • STUDI PENELITIAN MENGKAJI KEJADIAN GERUSAN PADA PILAR JEMBATAN DENGAN MODEL FISIK TINJAUAN TERHADAP VARIASI BERAT JENIS SEDIMEN PADA POSISI TENGAH (,98)
  • STUDI PENELITIAN PERBANDINGAN NILAI CBR HASIL STABILISASI TANAH LEMBEK DICAMPUR TANAH AMPO LAMPAK DAN TANAH LEMBEK DICAMPUR TANAH KAPUR DIKABUPATEN TUBAN (,97)
  • STUDI PENELITIAN PENGARUH WAKTU PEMERAMAN DENGAN PENAMBAHAN KAPUR SEBAGAI BAHAN ADDITIVE PADA TANAH LEMPUNG EKSPANSIF TERHADAP NILAI CBR TANAH (,02)
  • ANALISA PERHITUNGAN PENURUNAN DAN WAKTU KONSOLIDASI PADA TANAH DI APRON BANDARA KUALANAMU SECARA ANALITIK DAN PROGRAM PLAXIS
  • STUDI PENELITIAN PENGARUH VARIASI PENAMBAHAN PROSENTASE DOSIS ASPAL PERTAMINA (6070) TERHADAP STABILITAS LENTUR KONTROKSI PERKERASAN LENTUR (,98)
  • STUDI PENELITIAN PENGARUH WAKTU PEMERAMAN CAMPURAN TANAH LEMPUNG EKSPANSIF DENGAN PENAMBAHAN SERBUK BATU KARANG TERHADAP NILAI CBR TANAH (,02)
  • STUDI PENINGKATAN DAYA DUKUNG TANAH LIAT DENGAN BERMACAM-MACAM KADAR PASIR TERHADAP PENGARUH PEMADATAN (,97)
  • STUDI PERBANDINGAN ATTERBERG LIMIT HASIL STABILISASI TANAH LEMBEK DICAMPUR TANAH PEDEL TERHADAP PERKERASAN JALAN (,97)
  • STUDI PERBANDINGAN DENGAN STRUKTUR TAHAN GEMPA BERDASARKAN BNI 1991 DAN ONIKORM BOILDING CODE 1994 (UM,97)
  • METODE PERBAIKAN TANAH DENGAN MEMPERCEPAT KONSOLIDASI MELALUI SISTEM PREFABRICATED VERTICAL DRAIN PADA AREA PARKIR PENUMPUKAN PETI KEMAS DI PELABUHAN TANJUNGA PERAK SURABAYA/2001
  • STUDI PENANGGULANGAN MASALAH KONSOLIDASI TANAH LEMPUNG PADA RUAS JALAN KM. 65 – ASAM BARU DENGAN METODE PRELOADING KOMBINASI VERTIKAL DRAIN
  • KONTROL PENURUNAN TANAH AKIBAT TIMBUNAN PADA TITIK DENGAN BORE LOG TEST NO.BH II (AREA II) PROYEK BANDAR UDARA KUALA NAMU
  • ANALISIS RESPON SPEKTRUM PADA BANGUNAN YANG MENGGUNAKAN YIELDING DAMPER AKIBATGAYAGEMPA
  • KUALITAS DAN KARAKTERISTIK GENTENG KERAMIK DENGAN CAMPURAN BAHAN TANAH LIAT DARI DAERAH GODEAN YOGYAKARTA DENGAN TANAH LIAT DARI DAERAH KEBUMEN JAWA TENGAH (,02)
  • PENGARUH GARAM DAPUR TERHADAP TANAM SEBAGAI BAHAN STABILISASI BLIBERADE KONSTRUKSI JALAN RAYA (,98)
  • STABILITAS TANAH LEMPUNG MENGEMBANG DENGAN MEMAKON BETONITE (,98)
  • STUDI ALTERNATIF PERBANDINGAN PENGGUNAAN PONDASI TELAPAK KOMBINASI DAN PONDASI SUMURAN PADA JEMBATAN LENGKUNG BESUK KOBO/AN CANDIPURA LUMAJANG (,01)
  • STUDI ANALISA PENGARUH TANAH GAMBUT TERHADAP KONSOLIDASI TRIAL, SUREHARGE EMBANKMENT PADA RUAS JALAN BARENG BENGKEL KM 3,5 PALANGKARAYA-PULAU PISAU (,01)
  • STUDI KASUS KELONGSORAN TEBING PADA BADAN JALAN JURUSAN KAWASAN WISATA AIR PANAS CANGAR BATU (,00)
  • STUDI KASUS PENANGGULANGAN RUNTUHNYA DINDING PENAHAN TANAH PADA RUAS JALAN RAYA BATU KANDANGAN (,00)
  • STUDI PENANGGULANGAN MASALAH KONSOLIDASI TANAH LEMPUNG PADA RUAS JALAN KM 65 ASAM BARU DENGAN METODE PRELOUDING KOMBINASI VERTIKAL DRAIM (,05)
  • STUDI PERBANDINGAN KAPASITAS TAHANAN KULIT TIANG PANCANG KELOMPOK DENGAN METODE A, METODE B DAN METODE Z PADA JEMBATAN DIDAERAH NGAMBAR KABUPATEN PONOROGO (,00)
  • PENGARUH VARIASI PEMADATAN TERHADAP NILAI STABILITAS MARSHALL PADA LASBUTAG CAMPURAN PANAS
  • GEOGRID SEBAGAI TULANGAN PADA DINDING PENAHAN TANAH (STUDI LITERATUR)

Fabricated Vertikal Drain / FVD


Umumnya jenis tanah yang mengalami konsolidasi berlebihan adalah lempung lunak jenuh. Terdapat beberapa metode yang bisa dilakukan guna perbaikan tanah lunak terhadap penurunan yang berlebihan (settlemen) dan secara garis besar dapat dikelompokan dalam tiga kategori : pertama dapat dilakukan dengan memasang vertical drain, kedua dengan menggunakan cerucuk atau corduroy serta yang ketiga dengan menggunakan pondasi tiang.

Pertama memasang vertical drain, tanah lempung lunak jenuh adalah tanah dengan rongga kapiler yang sangat kecil sehingga proses konsolidasi saat tanah dibebani memerlukan waktu cukup lama, sehingga untuk mengeluarkan air dari tanah secara cepat adalah dengan mebuat vertical drain pada radius tertentu sehingga air yang terkandung dalam tanah akan termobilisasi keluar melalui vertical drain yang telah terpasang. Vertical drain ini dapat berupa stone column atau menggunakan material fabricated yang diproduk oleh geosinindo atau pabrik yang lainnya. Pekerjaan vertical drain ini biasanya dikombinasikan dengan pekerjaan pre-load berupa timbunan tanah, dengan maksud memberikan beban pada tanah sehingga air yang terkandung dalam tanah bisa termobilisasi dengan lebih cepat.

Kedua dengan menggunakan cerucuk bamboo atau corduroy, prinsip kerjanya sebelum dilakukan penimbunan terlebih dahulu memasang bantalan baik yang terbuat dari bamboo (cerucuk) atau dari kayu gelondongan (corduroy) sehingga saat tanah dihampar tidak bercampur dengan tanah asli dibawahnya dan tanah timbunan tersebut membentuk satu kesatuan yang mengapung diatas tanah aslinya semacam pontoon yang mengapung diatas air. Terdapat pondasi cerucuk bamboo yang telah dimodifikasi dan dipatentkan oleh Pak Mansyur Irsyam (dosen ITB) yang telah diaplikasikan pada bebepara daerah diindonesia serta telah terbukti mamfaatnya.

Ketiga dengan menggunakan taing pancang, bisa berupa bore pile atau PC spun pile, sehingga struktur yang akan kita bangun diatas tanah tersebut tidak lagi menumpuh pada tanah lunak tersebut akan tetap menumpu pada lapisan tanah keras dibawahnya. Satu hal yang perlu diperhatikan saat merencanakan pondasi tiang pancang pada tanah lunak adalah negative skin friction.

Dua metode perbaikan tanah lunak yang saya sebutkan pertama cocok diaplikasikan pada pekerjaan jalan, yard penumpukan barang pada dermaga dll. Sementara untuk untuk pondasi dari struktur atau proses equipment yang tepat diguanakan adalah menggunakan pondasi tiang pancang.

Pile raft foundation, adalah pondasi yang sering digunakan untuk pondasi tangki pada tanah lunak. Prinsip kerjanya seperti deck on pile dimana tangki duduk pada pile cap yang ditopang oleh sejumlan pile dan saya selalu menggunakan metode seperti ini dalam merencanakan pondasi equipment dengan pertimbangan : penurunan yang diijinkan terhadap pondasi equipment sangat kecil, karena equipment ini tersambung dengan equipment proses lainnya melalui pipa baja yang cukup kaku

Ring foundation juga sering digunakan untuk pondasi tangki refer to API 650, akan tetapi pada kondisi tanah lunak tentunya sudah tidak cocok sebab apabila terjadi settlement yang tidak merata akan menyebabkan pondasi miring dan crack, dan ini merupakan awal kegagalan dari pondasi.

Ring foundation juga sering digunakan untuk pondasi tangki refer to API 650, akan tetapi pada kondisi tanah lunak tentunya sudah tidak cocok sebab apabila terjadi settlement yang tidak merata akan menyebabkan pondasi miring dan crack, dan ini merupakan awal kegagalan dari pondasi

PREFABRICATED VERTICAL DRAIN (PVD) adalah  drainase vertikal menggunakan lembaran plastik  yang panjang dan berkantung yang merupakan kombinasi antara bahan inti (core) polypropylene berkekuatan mekanik tinggi dan lapisan pembungkus dari bahan geotekstil. Bagian inti produk ini tersedia dalam tiga jenis kontur yang berbedabeda, sesuai dengan kecepatan aliran drainase yang diinginkan.
PVD berfungsi untuk mempercepat proses konsolidasi tanah, terutama pada jenis tanah lempung (clay) atau lanau (silty clay). PVD ditanam secara vertikal ke dalam tanah untuk mengalirkan air dari lapisan tanah lunak ke permukaan

Keuntungan penggunaan PVD salahsatunya adalah kekuatan mekanikal dari vertikal tinggi dan lentur sehingga Instalasi menjadi mudah dan cepat dan juga Mempercepat waktu konsolidasi


Penggunaan PVD cocok untuk lokasi-lokasi

  • Lahan reklamasi pantai
  • Lahan perumahan dan industri
  • Jalan  raya  ,  jalan  kereta  api
  • landasan  pesawat terbang
  • Konstruksi  pelabuhan
  • lapangan  penumpukan  (container yard)
  • Konstruksi tanah timbunan
Prinsip Vertical Drains
Tanah lempung lunak memiliki permeabilitas yang rendah, sehingga membutuhkan waktu yang lama untuk menyelesaikan konsolidasi. Untuk mempersingkat waktu konsolidasi tersebut, drainase vertikal (vertical drains) dikombinasikan dengan teknik preloading. Vertical drain tersebut sebenarnya merupakan jalur drainase buatan yang dimasukkan kedalam lapisan lempung. Dengan kombinasi preloading, air pori diperas keluar selama konsolidasi dan mengalir lebih cepat pada arah horizontal daripada arah vertikal. Selanjutnya, air pori tersebut mengalir sepanjang jalur drainase vertikal yang telah diinstalasi. Oleh karena itu, vertical drain berfungsi untuk memperpendek jalur drainase dan sekaligus mempercepat proses konsolidasi.

 (preloading dengan vertical drains)
Metode tradisional yang digunakan dalam pemasangan vertical drains ini yaitu dengan membut lobang bor pada lapisan lempung dan mengisi kembali dengan pasir yang bergradasi sesuai titik. Ukuran diameternya sekitar 200 – 600 mm dengan panjang saluran sedalam lebih dari 5 meter. Karena tujuannya untuk memperpendek panjang lintasan pengaliran, maka jarak antar drainase merupakan hal yang terpenting
Berikut adalah berbagai tipe vertical drains dengan masing-masing metode instalasinya :

TenCate Polyfelt® Alidrain Prefabricated Vertical Drain

PVD SK
TenCate Polyfelt® Alidrain SK

PVD HB
TenCate Polyfelt® Alidrain HB

TenCate Polyfelt®Alidrain prefabricated vertical drain comprises a synthetic drainage core wrapped with a durable fabric of excellent filtration properties for accelerated consolidation of soft soil

To prevent the formation of smear zones, the raising and lowering of mandrel during drain installation should be minimized. Moreover, soil disturbance can be controlled by avoiding the use of vibratory hammers which serve to drive the drains into the ground.

Smear zones in band drain

video  di sini

file contoh disini

disini drainase vertikal

Tak Berkategori